100 Tahun Bukti Konkrit Keagungan Jepang Masa Lampau Edo Daruma

Boneka Daruma berbentuk bulat dan berwarna merah. Tapi tahukah kalau itu lambang keagungan dan kebahagiaan Jepang masa lalu? Kekuatan jimat yang luar biasa dipercaya rakyat Jepang di masa lalu. Ada pula yang membakar boneka tersebut agar kebahagiaannya tidak "dicuri" orang lain.

Akibatnya kini boneka daruma kuno kebanyakan yang baru yang diproduksi sebagai barang oleh oleh. Hanya satu boneka Daruma kuno berusia 100 tahun lebih yang kini disimpan dengan baik di Shokuin Kaikan Kamoga, Kyoto. Warna asli merah dengan sejarah berasal dari Daruma Daishi yang selalu pakai baju merah dan mata melotot (menurut legenda) karena kelopaknya "dibuang" supaya tidak bisa tertidur, melek terus.

Boneka Daruma erat sekali dengan alam Buddhisme Zen Buddha yang diperkenalkan ke Jepang selama periode Kamakura (1185 1333) oleh seorang biksu bernama Daruma Daishi ditekankan, dan kata "soushi" terkadang mengacu pada Daruma. Di kuil kuil Buddha Zen, gulungan gantung dan label yang menggambarkan Bodhidharma Daishi digunakan dalam peran seperti apa yang disebut patung Buddha. Tetapi dikatakan bahwa anggota tubuh Bodhidharma Daishi telah membusuk karena sembilan tahun meditasi di dinding tanpa mata tertutup itu.

Dari situlah mulai dibuat arca arca dengan bentuk tanpa lengan. Asal muasal boneka Daruma adalah boneka "Futōō" atau Roly poly toy atau Okiagarikoboshi, yang bangkit bahkan jika ia mencoba mengalahkannya dengan meletakkan beban tanah di dekat dasar yang membulat untuk menurunkan pusat gravitasi. Itulah sebabnya boneka Daruma tetap kembali ke bentuknya, seperti duduk tegak meskipun diubah.

Lambang keagungan Jepang dan kebahagiaan yang tak terkalahkan. Di masa lalu kalau kita percaya kepadanya maka terkabullah harapan kita semula. Boneka Daruma diperkenalkan ke Jepang selama periode Muromachi, dan "Okiagari koboshi" diciptakan di Kansai dan tempat lain. Diasumsikan bahwa "Daruma" seperti hari ini lahir di zaman Edo (1603 1868), dan sosok Zazen dari Tatsuma, yang dikatakan berusia sembilan tahun, disalin ke Okiagari koboshi yang berdiri bahkan jika dia jatuh, akan kembali bangkit, dan ia menaruh perasaannya yang tak tergoyahkan ke dalamnya.

Konon Okiagari koboshi, yang dibawa dari Tiongkok ke kuil sekte Obaku di Nagasaki, Jepang selama periode Edo, berwarna kuning, yang digunakan sebagai warna pakaian biksu di India. Dilukis adalah hal biasa. Merah, warna api dan darah serta keberanian, telah lama dipercaya memiliki efek jimat. Pada zaman Jomon, dapat diasumsikan bahwa api yang menghasilkan gerabah, yang merupakan penemuan besar yang dapat disebut sebagai alat sihir pada saat itu, dan darah hewan yang merupakan makanan untuk kehidupan merasakan kekuatannya.

Hal itu diharapkan berperan dalam mencegah pembusukan mayat manusia. Selama periode Heian, tempat tinggal dan gerbang torii kuil juga dicat dengan warna merah kecokelatan untuk mencegah korosi. Merah sangat diperlukan untuk perayaan, baik itu pakaian atau makanan, dan berbagai penyakit dan bencana dianggap dapat dicegah dengan warna merah.

Lukisan Bodhidharma Daishi, yang digambar di Jepang setelah zaman Edo, juga digambar dengan pakaian merah. Sebagai jimat keberuntungan, boneka daruma putih juga dibuat menjadi merah dan putih. Setelah era Showa (1926 1989), selain putih kemerahan, boneka Daruma yang beraneka warna berdasarkan warna seperti kuning, hijau, dan emas mulai diproduksi.

Tipe Daruma Boneka daruma memiliki bentuk, warna, bahan, dan lain lain yang berbeda tergantung daerah tempat pembuatannya, dan sering dibedakan dengan nama yang menyandang nama daerah tersebut. Berikut ini adalah jenis jenis boneka Daruma yang terkenal: Matsukawa Daruma (Museum Kaisendo) Boneka Daruma diproduksi di Kota Sendai, Prefektur Miyagi dan sekitarnya.

Setengah bagian depan batang tubuh berwarna biru, bagian belakang berwarna merah, dan alis terbuat dari rambut. Selain itu, harta karun di bagian depan badan pesawat dan dewa keberuntungan digali secara tiga dimensi. Kertas lokal Yagyu Jepang digunakan sebagai bahan. Jenis mache bubur kertas Sendai. Disebut "Matsukawa Daruma" karena dimulai oleh Toyonoshin Matsukawa, seorang penguasa feodal Sendai selama era Tenpo.

Itu dijual dengan kedua mata ditarik dari awal dengan pertimbangan Date Masamune, penguasa feodal pertama dari domain Sendai, yang memiliki satu mata. Takasaki Daruma Lokomotif Daruma di Stasiun Takasaki. Boneka Daruma diproduksi di Kota Takasaki, Prefektur Gunma. Ini juga disebut "Kozuke Daruma", tetapi ini bukan nama resmi (Takasaki Daruma terdaftar sebagai merek dagang kolektif regional).

1,7 juta keping diproduksi setiap tahun, yang setara dengan 80 persen produksi nasional. Sebagian besar "pemilihan daruma" yang mewarnai bola mata kiri saat mencalonkan diri untuk pemilihan modern dan tinta bola mata kanan setelah menang diproduksi di Takasaki. Iklim kering di musim dingin cocok untuk pembuatan boneka daruma, dan ini aktif dilakukan sebagai usaha sampingan selama musim sepi.

Dimulai di Kuil Shorinzan Darumaji dari sekte Obaku, yang didirikan oleh Guru Zen Tosa Shinkoshi pada tahun 1667. Setiap tahun pada Hari Tahun Baru, patung meditasi Daruma yang digambar oleh Guru Zen Shinkoshi digunakan sebagai selebaran. Setelah itu, pada tahun budaya, Tomogoro Yamaken dari Kamitoyooka, dekat Kuil Darumaji, meminta Kazuhisa Togoku, kepala pendeta ke 9 Kuil Darumaji, untuk mengukir pola kayu dan meletakkan kertas Jepang di atasnya, yang konon merupakan awal mula dari Takasaki Daruma.

Tubuh merah dengan bentuk mirip bola memiliki wajah putih cekung, dan janggut tebal serta alis digambar di atasnya. Jenggot dan alis dikatakan melambangkan burung bangau dan kura kura. Garis garis vertikal emas digambar pada pakaian, dan huruf huruf ditulis di tengah depan dan di kiri dan kanan wajah. Kita juga dapat menempatkan karakter sendiri seperti isi doa di sini sebagai pesanan khusus, dan banyak digunakan sebagai simbol doa dan kado perayaan.

Fukushima Daruma Boneka Daruma diproduksi di Kota Fukushima, Prefektur Fukushima. Ini telah diproduksi selama sekitar 150 tahun sejak periode Edo akhir. Ukurannya agak tinggi dan memiliki wajah yang diukir dalam, dengan alis mewakili burung bangau dan jenggot yang melambangkan kura kura, dan pola arab di kedua sisi wajah, yang berarti pelindung api, dan agak cantik. Selain itu, sebagai jimat keberuntungan untuk memusnahkan iblis dan menyebut rejeki, itu ditandai dengan memiliki mata dari awal untuk membuat tatapannya berhasil.

Shirakawa Daruma Boneka Daruma diproduksi di Kota Shirakawa, Prefektur Fukushima. Di pertengahan periode Edo, Sadanobu Matsudaira, penguasa domain Shirakawa, meminta seniman Tani Buncho untuk merancangnya. Di pembuat Daruma lokal, leluhurnya menerima desain lembah dan dukungan bersama dengan uang jalan, dan pergi ke Kyoto atas perintah pelatihan "Daruma".

Dikatakan bahwa alis Akatsuki adalah burung bangau, jenggot adalah kura kura, jenggot telinga adalah pinus dan plum, dan jenggot adalah bambu. Selain itu, dalam peta bergambar Yokomachi dari Bunsei 6 (1823), nama "Kinshichi Pembuat Ubin" dikonfirmasi di lokasi tempat tinggal dan tempat kerja toko Watanabe Daruma, yang masih mengoperasikan industri manufaktur Daruma di Yokomachi. Di sepanjang Jalan Raya Oshu yang lama, sangat mungkin orang ini memiliki banyak hubungan dengan boneka Shirakawa Daruma.

Shirakawa Daruma memiliki ciri jenggot yang panjang. Ada boneka berwarna merah yang memiliki khasiat menangkal kejahatan dan keselamatan keluarga, serta boneka daruma putih yang memiliki khasiat keberuntungan. Sebanyak 150.000 buah boneka diproduksi setiap tahun. Koshigaya Daruma merupakan Boneka Daruma diproduksi di Kota Koshigaya, Prefektur Saitama.

Juga dikenal sebagai "Musashi Daruma", selama periode Kyoho (1716 1736) selama periode Edo, seorang dalang bernama "Darukichi" dari Makuri menggambar seorang guru meditasi yang melakukan meditasi pada tumpahan tradisional yang naik sejak awal. Dibandingkan dengan yang lain, ia memiliki karakteristik "keadilan", "hidung mancung", dan "keberuntungan", dan dikirim secara luas ke seluruh negeri, termasuk Kawasaki Daishi dan Shibamata Taishakuten, dan dikenal sebagai "Koshigaya Daruma". Sekitar 400.000 boneka Daruma diproduksi setiap tahun oleh 7 rumah di Kota Koshigaya, 1 rumah di Kota Saitama (Daerah Iwatsuki), dan 1 rumah di Kota Kasukabe, tetapi kebanyakan dibuat dengan tangan.

Tokyo Daruma/Tama Daruma Terkenal dengan Kota Daruma di daerah Tama, terutama di Provinsi Musashi, yang dimulai pada zaman Meiji dan menghasilkan sutra dan sutra mentah. Itu juga ditemukan di Prefektur Saitama, dan ditawarkan oleh petani serikultur ke Kamidana, dan itu juga membuat boneka daruma seperti doa untuk sukses. Soshu Daruma Sebuah daruma yang mewarisi tradisi dari Hachioji, Tokyo, dan diproduksi di Kota Hiratsuka, Prefektur Kanagawa (sebelumnya Provinsi Sagami .

Suzukawa Daruma Boneka Daruma diproduksi di daerah Takenan di Kota Fuji, Prefektur Shizuoka. Ini menampilkan ekspresi lembut dan lembut. Putri Daruma dari Oita/Taketa Boneka Daruma yang tampak seperti wanita dibuat di prefektur Ehime. Itu dibuat sebagai patung Permaisuri Jingu setelah pandangan sejarah kekaisaran tersebar luas di zaman modern.

Boneka Daruma yang terlihat seperti wanita juga diproduksi di Prefektur Niigata, Prefektur Ishikawa dan Kota Taketa, Prefektur Oita. Boneka daruma dengan lima warna Boneka Daruma dijual di Kuil Toidarumadera di Kota Izu, Prefektur Shizuoka. Agar lebih menarik dan lebih mudah dijual, lukisan ini dicat dengan lima warna, "biru, kuning, merah, putih, dan hitam," yang melambangkan "langit, angin, api, air, dan tanah" daripada Buddhisme. Hal ini adalah salah satu boneka daruma berbentuk kepompong yang mulai dibuat setelah era Meiji ketika serikultur menjadi industri ekspor utama di Jepang di berbagai wilayah Jepang, dan era ini lebih baru lebih modern.

Bentuknya tidak bulat, tetapi memiliki dasar yang besar seperti labu. Ketika dia menulis keinginannya pada boneka daruma dan menaruhnya di boneka daruma dan berdoa, dia mengatakan bahwa dia akan menyanyikannya tiga kali bersama Namudamo Sawaka. Yutaka no Hime Daruma Boneka Daruma dijual di distrik Kamimunakata Kota Oita, Prefektur Oita.

Mainan "Daruma" dengan bel yang membawa kebahagiaan. "Daruma" yang lucu dengan dekorasi berbasis merah muda, dan "Daruma" kecil yang tumpah. Ini adalah boneka Hiji Hime ("Bungo Kokudoki") yang berkontribusi pada pembangunan Kota Hiji, Distrik Hayami, Prefektur Oita, dan berdoa untuk "kegembiraan berkah," "kebahagiaan hidup," dan "kemakmuran generasi."

Mihara Daruma Boneka Daruma di Kota Mihara, Prefektur Hiroshima. Dijual di Kota Mihara Shinmei. Ia memiliki kepala ramping dengan lonceng dan kerikil musik untuk membuat keinginan, dan seperti Najima Daruma, ia memiliki ikat kepala yang diperas. Selain itu, boneka Daruma seukuran kepalan tangan disebut "Nigiri Daruma".

Sementara itu Forum bisnis WNI di Jepang baru saja meluncurkan pre open Belanja Online di TokoBBB.com yang akan dipakai berbelanja para WNI di Jepang. Info lengkap lewat email: bbb@jepang.com

Leave a Reply

Your email address will not be published.